Sampai Jumpa Mitsui Bussan Scholarship

#BincangBeasiswa Kuliah di Jepang

Mau curhat. Sabtu, 29 Maret 2014 di sore hari kalo nggak salah, saya pergi ke warnet untuk kepoin blog senior-senior yang berhasil lolos di Monbukagakusho Scholarship. Ngomong-ngomong, dulu awal masuk SMA, saya emang sempat mikir buat S1 di luar negeri. Tapi waktu awal kelas XII, saya mulai mencoba realistis. Realistis atau takut bermimpi? Entahlah. Saya pikir untuk sekolah di luar negeri nanti saja buat S2.

Tapi waktu saya searching tentang Monbukagakusho, saya nyasar di situs Mitsui-Bussan. Awalnya bingung, terus iseng saya baca. Eh ternyata beasiswa S1 ke Jepang juga. Mata saya langsung melebar. Secara, siapa sih yang nggak tertarik sama sekolah gratis? Di Jepang, pula. Hitung-hitung, meringankan beban keluarga secara finansial. Nah, terus saya celinguk DL pengumpulan berkas. Sebelum 4 April 2014, berkas harus sudah diterima pihak Mitsui-Bussan for Indonesia. Panik! Berhubung waktu internetan saya (red: pre-paid 2 jam di warnet) hampir habis, saya memutuskan untuk mencoba membuka web-nya di rumah.

Pra-Selection (Seleksi Berkas)

Sampai rumah, saya langsung buka laman Mitsui-Bussan dan mencoba daftar. Jujur, nggak begitu ngotot waktu itu karena target saya adalah Monbukagakusho. Soalnya kan saya nggak begitu tahu Mitsui-Bussan. Cuma sekedar pernah mendengar namanya. Tapi dasar coba-coba, saya ikutan daftar. Pertama kan isi formulir online. Habis selesai daftar di Sabtu sore menjelang malam itu, saya langsung siapin berkas yang harus dikirim sesuai permintaan Mitsui-Bussan yang dikirim ke email.

Waktu itu butuh 2 copy foto 3×4 yang kebetulan kemarin saya udah banyak foto buat daftar sekolah sana-sini, terus hard copy formulir pendaftaran, fotokopi raport semester 1-5, surat rekomendasi, dan nilai UN jika sudah keluar. Nah, karena nilai UN belum keluar, jadi tidak saya sertakan. Masalahnya yaitu surat rekomendasi. Hari Minggu, 30 Maret 2014, saya kontak guru BK tentang minta surat rekomendasi kepala sekolah itu langsung di TU atau di kepalanya. Dan saya minta yang berbahasa Inggris. Eh, sama beliau saya disuruh bikin sendiri, soalnya pakai bahasa Inggris. Ya hayuk mah meski bahasa Inggris saya nggak jago-jago amat.

Jujur, saya agak panik waktu itu karena Senin, 31 Maret 2014 tanggal merah Hari Raya Nyepi. Artinya, saya harus nunggu sampai tanggal 1 April buat ke sekolah minta tanda tangan. Bingung banget! Jarak Banyuwangi-Jakarta kan jauh,saya khawatir kalau kurir pos molor dan berkas nggak sampai pada waktunya. Sambil buat surat rekomendasi, saya searching di internet, tanya sana-sini, enaknya kalau pengin kirim cepat pakai jasa apa.

Nah, hari Senin itu saya segera nge-print berkas yang diperlukan seperti formulir dan surat rekomendasi. Tidak lupa juga saya fotokopi buat jaga-jaga. Nah, Mbak yang ngeprint itu kan udah lumayan kenal sama saya, beliau tanya-tanya saya ini daftar apaan. Terus kita ngobrol sampai akhirnya saya tanya ke beliau yang kuliah di Universitas Terbuka sehingga tentu dong sering kirim berkas. Saya disaranin beliau buat ke kantor pos Jajag, soalnya di daerah nggak ada layanan ekspres. Ke Jajag dari tempat saya itu mungkin kalau ngebut sampai 30 menitan, tapi kalau kecepatan normal ya 60 menit. Dan kalau bisa sebelum jam 11 siang.

Akhirnya hari Selasa, 1 April 2014, saya ke sekolah. Saya tunjukin surat rekomendasi ke guru bahasa Inggris buat dibetulin kalimatnya yang kurang bener. Habis itu, saya benahi surat rekomendasi di softcopy. Yang hardcopy tadi kan udah dicoret-coret. Terus saya pergi ke BK buat minta kop surat SMA. Antri lagi soalnya BK lagi rame-ramenya musim daftar PMDKPN dan SPAN-PTAIN waktu itu. Kalau SNMPTN kan udah lewat.

Setelah beres dan di-print, saya langsung meluncur ke ruang TU. Saya jelasin butuh ini-itu. Ya udah akhirnya sama TU dibuatin surat pengantar. Eh, karena surat pengantarnya pakai bahasa Indonesia, saya bilang kalau harus bahasa Inggris. Itu saya udah panik karena orang TU nggak bisa. Karena berkas saya beberapa itu masih di rumah dan saya juga harus ngambil, apalagi waktu sudah menunjukkan pukul 10.30 WIB, bapak TU yang baik nyuruh saya pulang dan siapin berkas-berkasnya. Urusan surat pengantar dan kawan-kawannya biar beliau yang urus dengan minta tolong guru bahasa Inggris di sekolah.

Tapi waktu itu saya berangkat sekolah nebeng sahabat saya, Mbak Yuni. Ternyata waktu itu dia sama Jum a.k.a Reza yang juga sahabat saya lagi keluar ke swalayan. Tanggal itu emang cuma bimbel buat UN yang pagi pun udah selesai bimbelnya. Nggak ada pelajaran harian. Terus sahabat saya satu lagi, Ndull a.k.a Ria menawarkan bantuan buat antar saya pulang dengan pinjem sepeda motor adik kelas, namanya Windi. Ya udah kita cus.

Sampe rumah saya minta tolong ke Om antar ke Jajag. Soalnya kalau berangkat sendiri, selain karena waktu, juga karena saya belum ada SIM. Terus selama beliau bersiap-siap dulu, saya dan Ndull cus ke sekolah lagi. Duh, makasih banget buat Ndull yang mau repot-repot antarin saya bolak-balik.

Habis itu saya ke TU. Semua udah beres. Beliau juga yang nulis alamat yang dituju, plus pengirimnya langsung pakai stempel sekolah. Hehe. Baik kan? Jadi saya terima beres. Yang ngelem juga beliau. Pokok saya langsung cus setelah pamit sama orang TU dan Ndull. Waktu saya keluar TU itu, Om datang ke sekolah; udah siap untuk cus ke Jajag. Kita ngebut!

Akhirnya sekitar jam 11 lebih dikit, kita berdua sampai di kantor pos Jajag. Saya langsung lari masuk ke dalam masih lengkap dengan seragam sekolah dan keringat bercucuran akibat lari-lari di sekolah, di rumah.

Saya pakai jasa ekspress waktu itu. Bayarnya nggak sampai Rp. 30.000,-. Tapi tepatnya saya lupa berapa. Terus kita pulang deh. Alhamdulillah legaa…. Lebih leganya lagi, waktu saya lacak di internet, sekitar pukul 18.00 WIB pada hari Rabu, 2 April 2014, berkas saya sudah sampai di UNSADA. Alhamdulillah.

Selama nunggu pengumuman, saya makin giat cari beasiswa S1 luar negeri. Mulai semangat ’45 lagi nih.

Selesai UN, saya panik bukan main setelah nemu bahwa ternyata berkas saya ada yang kurang. Kalau ikut prosedur website, berkas saya belum lengkap. Kalau ikut prosedur yang dikirim ke email saya, berkasku sudah lengkap. Pasrah deh, sedih juga tapi. Galau mana yang bener. Apalagi saya nggak pakai sertifikat TOEFL, IELTS yang bisa nambah poin. Cuman ngandalin prestasi apa aja yang udah saya raih di SMA. Tapi, sayangnya nggak saya sertakan itu sertifikatnya waktu kirim. Cuma ditulis doang dalam formulir. Saya berusaha ikhlas, tapi. InsyaAllah banyak jalan menuju Jepang.

Sore itu, Kamis 24 April 2014 sekitar jam 5 sore, saya iseng buka email. Di sana tertulis ada 9 pesan baru. Langsung deh cepat-cepat saya buka. Dan…. ada pesan dari Mitsui Bussan. Alhamdulillah, saya dapat undangan untuk tes tulis ke Jakarta pada tanggal 11 Mei 2014. Bersyukur masih diberi kesempatan karena saya pikir peluangnya kecil banget.

Masalah pun timbul, saya belum belajar gegara kemarin-kemarin pesimis nggak lolos. Eh tapi Alhamdulillah lolos, langsung searching latihan soal di internet. Plus, mikir gimana ke Jakartanya nanti. Akhirnya saya putuskan untuk naik bus seorang diri ke Jakarta buat menghemat biaya. Nekat banget! Namanya juga perjuangan. Mari cus ke proses selanjutnya.

Tes Tulis di Universitas Darma Persada

Nah, pada hari Senin malam, 5 Mei 2014, saya diantar ke Jajag buat beli perlengkapan ke Jakarta nanti. Jadinya saya berangkat pada hari Rabu, 7 Mei 2014 sekitar jam 10 pagi.

Nyampenya Kamis, 8 Mei 2014 hampir Maghrib. Nginep di rumah saudara dulu, di Banten. Baru pada Minggu pagi, 11 Mei 2014, diantar saudara ke Universitas Darma Persada di Jakarta Timur. Nyampe sana, kita sarapan dulu. Habis itu, saya menuju aulanya sendirian. Di sana saya ketemu sama Nandit dan Eka asal Sumatera. Kita sebelumnya udah komunikasi via facebook dan sms juga sih, terus kita barengan masuk ke dalam. Cuman cek bangku ujian. Terus kita ke luar nunggu waktu masuk.

Habis itu registrasi ulang. Udah ditulis daftar nama, asal sekolah, dan nomer registrasi di tempelan dinding luar. Kita tinggal tengok terus masuk sambil nunjukin KTP atau Kartu Pelajar. Proses registrasi ini lumayan lama. Jadi yang udah registrasi, di dalam paling cuman mainin hape atau ngobrol sama peserta lain. Pas semuanya udah registrasi, masuk jam orientasi. Kita dijelasin peraturan ujian sampai ke tahap selanjutnya nanti gimana. Habis itu ujian, hape masukin tas. Jadi yang ada di meja ujian saya kemarin itu cuma kartu registrasi, dua bolpoin, satu tipe-x dan lembar soal plus jawaban ujian.

Ujian pertama yaitu Matematika. Soalnya pakai Bahasa Inggris emang, tapi kisaran soalnya kayak materi di sekolah gitu. Ditambah logaritma natural yang mungkin belum diajarkan. Materinya sih logaritma, integral, eksponen, pemfaktoran, terus apalagi gitu, lupa. Yang jelas, pelajarin konsepnya.

Terus istirahat bentar. Masuk lagi buat ujianbBahasa Inggris. Soalnya kayak soal TOEFL. Tapi tenang, nggak ada listening kok.

Tips ujian tulis ini sih pasti siapin yang perlu dibawa seperti bolpoin dan KTP, dulu. Bawa juga roti dan air mineral biar nggak haus, soalnya jauh dari kantin. Ujian boleh kok bawa air, soalnya emang ada yang bawa dan ditaruh di meja ujian. Dan, itu nggak dilarang. Ujian kan berpikir, jadi energinya berkurang. Butuh tambahan dong! Tapi nggak bawa juga nggak apa-apa sih, misal tipe yang malas jajan kalo lagi ujian. Plus, jangan belajar sebelum ujian. Ini juga tergantung tipe orang sebenarnya. Tapi, nanti misal ketemu materi sulit, kita bisa panik, terus dampak terparah adalah blank dan lupa semua materi. Adalagi, kalau ngerjain jangan terburu-buru. Santai tapi serius, jangan terlalu fokus pada satu soal terlalu lama. Kerjain yang mudah dulu.

Menurut saya kemarin sih, waktunya kurang. Nah ini juga karena saya kurang cepat juga kali ngerjainnya. Jadi agak sayang pas waktunya habis, Tapi pasrah ajalah sama Allah SWT. Dikasih Alhamdulillah, nggak dikasih juga nggak apa-apa. Saya percaya kok kalau rencana Allah SWT selalu lebih indah dari ekspektasi manusia. Dan, sesuai dugaan, belum rezeki. Nggak masalah, soalnya juga udah ngerasa gitu sih pas ngerjain soalnya. Jadi nggak kaget. Misal kalian kepengin lolos, kayaknya musti ngerjain semuanya dengan bener deh.

So, sampai jumpa Mitsui Bussan! Terima kasih sudah memberiku pengalaman. Makasih buat saudara, kawan, dan sekolah yang udah mau repot. 😀

P.S Bagi teman-teman yang punya pengalaman menarik mengenai perjuangan memperoleh beasiswa ataupun perjuangan dapat kampus (melalui snmptn, sbmptn atau apapun itu) dan ingin berbagi kisah namun malas menulis, boleh banget saya bantu tulisin dan sebarluaskan. Insya Allah jadi amal jariah teman-teman. Bukannya menyenangkan bisa berbagi hal positif kepada orang lain? Apalagi kalau orang lainnya itu saudara sebangsa 🙂 Ngobrol di sini ya : naellyixa@ymail.com

Iklan

97 thoughts on “Sampai Jumpa Mitsui Bussan Scholarship

      1. Kak, pengumuman seleksi dokumen nya itu lewat email masing2 kan?? Meskipun lolos atau gak lolos tetep dikirimi email pemberitahuan apa yg lolos aja???

        Suka

        1. Iya tapi yang dikirimin email cuman yang lolos. Jadi cek web Mitsui-Bussannya ya… biasanya mereka bakal kasih kabar tentang udah dikirim atau belum email pengumumannya.

          Suka

    1. Kalau mau belajar, insallah gampang. Kalau enggak, ya susah. Hehe. Pelajari dasar-dasarnya ya. Harus bener semuanya ya… soalnya yang terpilih benar-benar yang paling ok. Ketat banget!

      Suka

  1. Oh, ya.. kalo boleh tau nilai rapor kakak semester 1 sampai semester 5 kira2 brapa rata2nya?
    Nilai rapor saya cuman berkisar 80-an, kecuali b. Inggris nya 88-90 an.. saya juga punya 3 sertifikat lomba debate b. Inggris. Saya takut nggak lolos. Menurut kakak saya bakal lolos nggak?
    Maaf banyak tanya, hehe 🙂

    Suka

  2. Kak, soal matematikanya selevel apa? Sama kya soal UN atau SBMPTN? Atau hanya matematika dasar aja yang diujikan? makasih sebelumnya kak ^^

    Suka

    1. Oh ya, sering-sering cek web resmi Mitsui-Bussan ya… Kalau email pengumuman udah disebar, akan diumumkan di sana. Jadi bisa langsung cek email. Kalau nggak ada, mungkin bisa coba lagi tahun berikutnya.

      Suka

  3. Maaf mau bertanya, teman saya salah nulis nama yang seharusnya ratu shabvina dhia ayudini di situs maha menjadi ratu ayudini shavina dhia dan itu sudah di submit. Apakah teman saya bisa daftar kembali atau bagaimana solusinya? Terima kasih

    Suka

  4. Kak boleh minta alamat e-mailnya gak? Saya mau tanya2 tentang recommendation letternya, waktu daftar mitsui kalo boleh tau kakak menyertakan sertifika apa aja kak?

    Suka

  5. Kak boleh minta alamat e-mailnya gak? Saya mau tanya2 tentang recommendation letternya, waktu daftar mitsui kalo boleh tau kakak menyertakan sertifika apa aja kak? Terima kasih.

    Suka

      1. oh, makasih jawabanya kak. sangat membantu. 🙂 apa ngak masalah kalo waktu mau di kirim lewat pos lupa ngak dicantumin ‘Mitsui-Bussan for Indonesia’?

        Suka

        1. Emang wajib dicantumin ya? Kalau wajib, jangan sampai lupa dong. Kalau udah terlanjur, ya udah. Oh ya jangan lupa juga dicek apakah paketnya udah sampai dan diterima pihak yang benar atau belum.

          Suka

  6. Kak, pengumuman seleksi dokumennya lewat email masing2 kan?? Meskipun yg gak lolos tetep dikasih pemberitahuan lewat email apa yg lolos aja ??

    Suka

  7. Hai mbak, mau tanya, aku liat kakak kirim dari jajag.
    jajagnya yg mana? kebetulan aku juga dari banyuwangi.
    sekolah sman 1 genteng. mau apply ini beasiswa.
    mbak ketrima ya? sekarang di universitas mana? terimakasih 🙂

    Suka

    1. Dari kantor pos Indonesia di Jajag. Cuma satu kayaknya 😀
      Oh iya? Saya dari SMAN 1 Pesanggaran sih. Enggak keterima, keterimanya di Turkiye Burslari (Turki). Tahun saya dulu ada juga yang dari SMAN 1 Genteng, satu anak. Namanya Dien Firsta, kali aja kenal.

      Suka

      1. Oalah sekarang di Turki toh.
        oh iya, kemarin mbak Dien itu kayaknya dateng ke sekolah sam Mas yang sekolah di China hehe.
        Kebetulan juga, Mbak Dien Firsta itu kakaknya temen SMPku, Valen.
        Kemarin yang diterima Mitsui berap mbak?

        Suka

  8. Terima kasih mbak, ceritanya sangat mendetail. Kebetulan saya masih googling buat persiapan tahun 2017? Nah karena websitenya belum terbuka, saya ingin tanya. Apakah yang daftar bisa langsung ke jepang di tahun yng sama? Udah googling kemana-mana, tpi masih belum meyakinkan..

    Suka

      1. Oh.. gitu toh… sukron mbak sama infonya sekarang tambah yakin 🙂

        Oh ya mbak, satu lagi, mbak kan juga ikut daftar ke turki yang alhamdulillahnya keterima. Nah, itu bagaimana caranya kak, kok bisa daftar dua-duanya sama jepang. bagaimana kalau dua-duanya juga keterima?

        Suka

        1. Kalau dua-duanya diterima, ya pilih salah satu hehe. Setahu saya baik Mitsui Bussan ataupun Turkiye Burslari nggak ada penalti bagi yang nolak beasiswanya setelah dinyatakan diterima.

          Suka

          1. Oh.. Gitu toh. Terima kasih banyak mbak sudah sangat membantu. Btw aku tadi lihat artikelnya mbak emang bagus-bagus. salut deh sama mbak 😀

            Suka

  9. Saya mau tanya, saya ikut beasiswa ini tahun 2017. Pengumuman lulus seleksi berkas dari jarak pengiriman berkas berapa hari ya kak?

    Suka

  10. Assalamualaikum.wr.wb,kak mau tanya,kalau kita telat daftar tahun ini apa bisa tahun depan? Karena syaratnya umur kurang dari 20thn pas pendaftaran,terus nilainya nilai rapot atau nilai un kak? Soalnya nilai UN saya dibawah 8 😭 terimakasih atas jawabannya

    Suka

    1. Iya, berarti dicocokkan dengan usianya dulu. Kalau nilai, karena yang diminta itu nilai raport dan UN, berarti dua-duanya. Di bawah 8 banget nggak? Kalau 7 koma sekian yang mendekati 8, bisa jadi masih akan dipertimbangkan berdasarkan keunggulan lain seperti di surat rekomendasi atau prestasi.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s