Dari Banyuwangi Hingga ke Cilegon

2009-12-01_pulau_jawa_bnpb1-585x413

Judulnya lebay banget yak? Kaya mau bilang, dari Sabang sampai Merauke. Eheh.

Okelah. Jadi, di bulan Juni yang cantik kemarin, saya harus mondar mandir dari ujung Timur ke Barat. Dimulai dari Banyuwangi-Situbondo-Yogyakarta-Cilegon-Jakarta. Lalu balik lagi ke Cilegon. Baru deh, cus pulang kampung ke Banyuwangi.

Semua bermula dari Selasa pagi, 10 Juni 2014. Saya pergi ke rumah saudara di Situbondo diantar oleh paman saya. Setelah paman saya pulang, saya nginep tuh di rumah saudara. Tapi sehari doang. Lumayan lah buat melepas penat. Main sama keponakan yang unyu-unyu.

Dilanjut, pada tanggal 11 Juni 2014 sekitaran jam 3 sore, saya diantar dengan paman dan tante saya cus ke Yogyakarta. Sampai Jogja, tanggal 12 Juni 2014 pagi. Saat itu kami buru-buru naruh tas gede saya di kosan sodara, terus lanjut ke Ratnaningsih Bulaksumur buat daftar asrama. Cas cis cus beres, saya ditinggal sama paman dan tante saya di kosan sodara. Berhubung sodaranya masih kerja sampe Magrib, saya terpaksa di kosan sendirian. .__. Ngapain aja tuh? Niatnya mau internetan. Sayang, tiada sinyal. Parah!

Sebetulnya, saya di Jogja itu mau daftar ulang di UGM tanggal 19 Juni. Tapi tanggal 17 Juni-nya sih ada tes AcEPT (Bahasa Inggris) dulu di Graha Sabha Pramana. Itu saya pulang-pergi ke GSP diantar sodara soalnya sodara ambil cuti pas hari itu.

Pulangnya nih, kita langsung cus ke rumah sodaranya sodara saya buat ambil sesuatu naik motor. Karena suatu kejadian, kami pulang menuju kosan terpaksa naik bus. Larian-larian pula gara-gara disuruh cepet sama kernet busnya. Habis itu lanjut naik tranjogja. Nyesek sih. Soalnya saya kebagian berdiri di sepanjang perjalanan. Huhuhu. Turun di halte depan Ambarukmo Plaza itu, saya langsung keloyoran karena pusing bukan main. Soalnya nggak pernah kebagian berdiri pas naik begituan. Selalu duduk. Ya udah nggak apa-apa. Namanya juga perjuangan.

Pada tanggal 18 Juni 2014, saya harus ke UGM, lagi. Rencananya saya mau naik ojek. Berhubung nggak dapet-dapet, ya udah naik taksi aja soalnya takut telat. Kita berhenti di Fakultas Kedokteran Gigi UGM dekatnya RSUP. Sarjito itu buat tes potensi akademik. Berhubung taksi nggak bisa masuk, saya jalan deh. Tanya-tanya, dimana letak gedung Sutami Suryo. Nyampe sana, rame banget! Beneran celingukan kaya orang hilang, lagi, sayanya. Tapi alhamdulillah, semuanya lancar. Usai dzuhur, saya yang sudah selesai tes langsung ke Mushola buat menunaikan kewajiban. Baru deh cus pulang, naik taksi. Bisa pekor deh kalo terus-terusan naik taksi .__. Pulang-pergi sehari aja udah menguras. Hahah.

Hari terakhir di Jogja saya nih puncaknya. Hari yang paling nge-wah soalnya… Jadi gini, sekitar jam 9 pagi, saya sama sodara diantar nyari tiket kereta api buat ke Jakarta. Saya ada tes di sana. Tapi berhubung mepet belinya, tiketnya sudah keburu habis. Jadi, saya memutuskan untuk naik bus aja .__. Meski kantornya lumayan dari kosan sodara. Otomatis, saya nanti harus naik kendaraan umum buat sampai sana soalnya jam keberangkatan bus saya pukul 19.00 WIB sedangkan saudara kebagian shift malam, dari jam 14.00-22.00 WIB. Jadi, beliau nggak bisa ngantar saya.

Sesudah membeli tiket, kita langsung tancap gas buat pulang karena udah siang. Saya kan harus registrasi ulang di Direktorat Akademik UGM, saudara saya juga harus kerja. Alhamdulillahnya, ban sepeda motor yang kita bawa, bocor. Maneh, itu sepeda motor temannya sodara. Bingung dong. Apalagi saudara saya lagi nggak bawa uang. Sedangkan uang saya habis buat beli tiket bus yang harganya ternyata lebih mahal daripada perkiraan saya. Mau nyari ATM terdekat, nggak ada. Korek-korek, saya nemu uang Rp. 8000,- di dalam dompet. Alhamdulillah. Salah saya juga sih, keluar, bawa uang mepet-mepet. Terus kita berdua nuntun sepeda buat cari bengkel yang jauhnya minta ampun. Belum lagi, nungguin bannya ditambal lama banget. Di bengkel itu cuman satu orang yang kerja sedangkan selama kita di sana, banyak yang datang ke bengkel buat ngisiin ban kendaraannya, angin. Hish! Nunggu lama lagi. Saya galau total. Maneh, perut saya kelaperan sejak pagi belum makan. Terus, bentar lagi jadwal daftar ulang saya. Galauuuu!

sumber : mbah google

sumber : mbah google

Udah selesai, kita langsung pulang cepet-cepet. Dan, hujan turun dengan derasnya. Kita nekat, basah kuyub. Hari apa, Ya Allah!

Sampe kosan, saya makan kaya orang kesurupan. Terus shalat dan nyiapin semuanya buat daftar ulang dan langsung cus diantar saudara. Masih buru-buru. Hujan masih turun.

Di sana udah rame banget. Saya, lagi-lagi kaya orang ilang, meluncur duduk berbaur sama orang-orang. Akhirnya ketemu kawan sejurusan. Alhamdulillah saya belum telat. Tadi soalnya nggak sempat lihat jam saking buru-burunya. Saya dapat nomer antrean 782. Wow! Tapi ternyata, alhamdulillah juga nggak selama yang saya pikir. Habis nyerahin dokumen, saya langsung ambil almamater di Gelanggang Mahasiswa. Yay! Almamater tercinta!

Habis itu, saya cepet-cepet pulang. Rencananya mau packing. Tapi hari itu kendaraan umum agak susah. Taksi jarang lewat. Sekalinya lewat, penuh. Untungnya ada tukang ojek.

Saya : “Ke (…) berapa, Pak?”

Ojek : “E.. 15.000/20.000, Mbak.”

Terus kita cus. Yang penting nggak lebih dari Rp. 30.000,-. Soalnya kemarin saya habis segitu pas berangkat. Padahal pulangnya cuman Rp. 20.000,-. Yang pas berangkat itu emang nggak pakai argo sih. Iah!

Nyampe kosan, saya tanya, “Berapa, Pak?” Eh, si bapaknya malah jawab gini, “Terserah Mbak’nya.” Tapi eh nanti kalo saya bayar lima rebon pasti protes. Tapi setelah itu langsung buru-buru menimpali sih, “Lima belas ribu aja, Mbak.” Sip!

Udah selesai, saya cepet-cepet ke ATM dekat kosan. Lalu packing, mandi, shalat, terus telepon taksi. Tapi kosong, kagak ada taksi. Saya cuman punya satu nomer taksi sih. Ya udah, berhubung kosan sodara ada di gang, gitu. Saya harus jalan kaki ke jalanan gede. Dan, taksi sulit didapat, kawan! Semuanya pada penuh, saudara. Saya harus berdiri sekitaran 1 jam baru dapet taksi. Itu pun taksi tanpa argo. Tapi berhubung udah Maghrib, saya harus segera ke agen bus. Langsung iya aja. Saya habis Rp. 60.000,-. Bisa dibayangin kan betapa jauhnya kosan sodara sama agen busnya… Jauh.

Rupanya kawan, sopir taksinya nggak tahu tempat agen busnya. Padahal tadi iya iya wae tahu, katanya. Terus si bapak tanya ke orang sekitar. Alhamdulillah, sebelum jam 7 kita sampe di agen bus. Ternyata eh ternyata, bus molor sampai sekitaran jam setengah sembilan malam baru datang. Tau gitu kan tadi saya cari makan dulu. Nggak tau apa, saya tadi lari-larian ke sana-ke mari sendirian. *hiks*

Terus cus deh ke Cilegon. Di dalam bus, maneh, saya sebangku sama orang rese’. Yang jelas, orangnya itu bikin saya pengin cabik-cabik pakai gigi vampir. . .__.

Seneng deh, waktu akhirnya sampai di rumah sodara. Alhamdulillah.

Perjuangan saya belum berakhir. Saya kan nyampe di rumah sodara sekitaran Magrib pada hari Jumat, 20 Juni 2014, jadi otomatis saya harus buru-buru siapin berkas yang harus saya bawa besok pagi ke jalan Rasuna Said, Jakarta.

Pagi, 21 Juni 2014, sekitar jam 6 pagi, saya dan rombongan berangkat ke Jakarta. Kita ini pencar-pencar. Ada yang mau belanja di Tanah Abang. Ada yang di Rumah Sakit buat kontrol. Sedangkan saya, tes. Untuk tahap tes ini, nanti bakal saya bikinin pos khusus. Cie…

Okelah. Baru tanggal 26 Juni 2014 malam, saya pulang ke Banyuwangi. Perjalanan sebulan yang seru.

Overall, lancar dan saya sukses kangen Banyuwangi.

Ini nih gambar yang saya comot dari http://www.shutterstock.com yang menggambarkan betapa sibuknya saya sebulan yang lalu. Bulan yang sangat merepotkan fantastis. Kidding. I enjoyed every moment kok 😀

stock-vector-cartoon-super-busy-man-and-father-multitasking-doing-many-works-running-to-the-office-shopping-187403054

sumber gambar : google

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s