Apakah Masa SMA Seindah FTV?

Kata orang, masa SMA itu indah banget. Emang iya?

Adik-adik yang tahun ini akan masuk SMA, pasti penasaran kan gimana rasanya jadi siswa/i berseragam putih abu-abu? Bagi yang lagi SMA, apakah udah nemu titik kebahagiaan dalam menjalaninya? Bagi yang udah lewat masa putih abu-abu, kangen nggak sama masa SMA? Saya mah kangen banget! Di SMA itu banyak pengalaman baru. Dari cinta monyet sampai langkah baru meniti karir.

Saya memutuskan berhijab ketika SMA. Tanpa rencana. Tiba-tiba saja kepengin berhijab.

Saya mulai berani mengirimkan tulisan ke media cetak juga pas SMA. Sebenarnya udah suka nulis sejak kelas 1 SMP sih, tapi tulisannya cuma diketik di komputer, dicetak dan disimpen di lemari. Waktu MOS SMA, diadakan kompetisi menulis cerpen di sekolah baru saya itu. Iseng-iseng ikutan… eh dapat juara 1. Alhamdulillah.

Karena suka nulis, saya ikut eskul KIR (Kelompok Ilmiah Remaja) di SMA. Yang saya syukuri adalah karena pembina eskul tersebut sangatlah keren. Tanpa beliau, mungkin lebih tepatnya tanpa campur tangan Allah SWT melalui beliau, saya mungkin bukanlah yang sekarang. #lah Soalnya, karena pembina KIR inilah saya berani mengirimkan tulisan saya ke media cetak dan ikut kompetisi menulis. Eits jangan sepelekan! Tulisan-tulisan ini ikut ambil andil dalam membantu saya lolos SNMPTN UGM dan beasiswa S1 Turki :’)

Selain itu, masih banyak sekali pengalaman pertama yang saya dapat ketika SMA. Beberapa diantaranya adalah naik pesawat dan pergi ke Jakarta sendirian dengan bus. 😀

Mari kita cukupkan soal yang pertama. Hidup bukan melulu soal yang pertama kan? Masa SMA juga mengajarkan saya arti persahabatan, kebersamaan, perjuangan, luka, cinta, cemburu, iri, percaya diri, optimis dan masih banyak lagi. Kalau masa SMA itu ibarat air, pasti akan menimbulkan banjir. Bendungannya udah nggak kuat nampung, Mang… :mrgreen:

Waktu lulus TK, SD dan SMP, saya nggak pernah merasakan kehilangan yang sesakit ini. Tapi pas udah kuliah gini, sering kangen sama teman SMA. Terutama ketiga sahabat kece saya si Jumi, Mbak Yuni dan Ndull. Mungkin karena masa kuliah ini beneran beda kali ya…

Entah cuma di Turki atau di Indonesia juga… tapi di Turki ini, lebih tepatnya di kampus, anak sekelas pun nggak saling sapa. Kita kan nggak selalu di kelas yang sama, otomatis temannya pun beda-beda. Meskipun kita tahu dia teman sekelas kita, kita nggak akan saling sapa kecuali kita udah ngobrol. Kalau pas sebelum kuliah dulu kan kita selalu saling sapa sama anak sekelas. Haha

Adalagi nih yang kurang seru. Kayanya karena saya kuliah di Turki deh. Kalau pas SMA dulu kan panggil kakak kelas dengan sebutan “Kakak”. Senioritas itu masih kerasa. Kakak kelas itu kesannya super keren. Apalagi kakak kelas yang pintar dan cakep. Terutama anak OSIS, musik dan PRAMUKA tuh yang rame. Rame di antara gosip adik kelas. Nah sekarang pas udah kuliah gini, kakak angkatan di kampus nggak ada yang mau dipanggil “Kakak”. Jadi kita lebih condong ke budaya barat. Senioritas sama sekali nggak kerasa. Tapi ini juga menimbulkan kesan bahwa kakak kelas itu nggak keren-keren banget. Nggak ada deh cerita gosipin kakak kelas. :mrgreen:

Selain keseruan itu, persahabatan juga nggak kalah seru. Ngomongin ini… entah kenapa jadi inget hobi Jumi yang suka motongin kuku saya. Udah kaya emak dan anak deh. Jadi, kita tuh sering curhat-curhatan dengan posisi Jumi memotong kuku jari-jari tangan saya. Dia itu suka banget potong kuku. Saya pun nggak keberatan dong kalau kuku saya dipotongin. Soalnya si Jumi ini motong kukunya rapi dan bagus. Udah… rumpi banget deh.

Kalau lihat betapa alaynya saya, Jumi, Mbak Yuni dan Ndull dulu pas foto bareng, yaitu bergaya bebas tanpa merasa malu-pakai camera 360 lagi 😀 -jadi kangen akan kedekatan hubungan kita berempat. Apakah kalau kita ketemu nanti semuanya masih tetap sama? Perasaan orang kan sifatnya dinamis, bukan statis. Ini juga kadang bikin saya takut dan sedih.

cats

Salah satu dari sekian ribu foto kami berempat. Di foto ini, kita nggak begitu alay lah! Iya kan? 😀

Yah… begitulah.

Pada intinya, waktu berlanjut dan kenangan akan meninggalkan jejak yang entah itu akan memudar atau menguat warnanya seiring berjalannya waktu.

Masa SMA itu indah, bukan? Indah banget! Jadi buat kamu yang masih SMA, dinikmati aja… jangan buru-buru pengin cepat lulus SMA dan kuliah. Dinikmati aja selagi tanggung jawabnya belum segede anak kuliahan. #halah

Iklan

7 thoughts on “Apakah Masa SMA Seindah FTV?

  1. Saya merasa banyak hal berubah saat saya SMA (SMK ya…)
    Dari saya yang ninggalin teman-teman gara-gara satu orang, trus saya dipojokin (salah saya juga sih, kenapa beg* banget), teman dekat saya yang mulai tidak dekat lagi, ketika saya difitnah sebanyak 3x, dll. Buat saya, kayaknya setelah lulus akan lebih baik 🙂 hmmm…belum tau, ding.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s