6 Tanda Kamu Mengindap Telephonobia

Malam ini ceritanya ada temen yang minta ditelpon. Karena saya mengindap telephonobia, saya pun hanya mengiriminya pesan singkat via sms dengan harapan agar dia tidak menelpon saya. Nah, telephonobia ini adalah phobia untuk bertelepon ria.

Nih, saya kasih 6 tanda bahwa kamu mungkin mengindap telephonobia. Dibawa santai aja ya 😀

  1. Ngangkat Teleponnya Lama

Setiap kali ponsel berdering, saya selalu was-was mengamati layarnya. Kalau nggak muncul nama, nggak akan saya angkat sekalipun di seberang sana nelponnya seribu kali. Kecuali kalau ada dosen dan orang penting lainnya yang sebelumnya sudah bilang ke saya akan menelpon pada waktu tertentu.

Ini nih yang bikin teman  saya suka marah-marah. Makanya saya selalu bilang kalau emang penting banget dan butuh nelpon tapi pakai nomer orang lain, sms dulu kasih tahu saya identitasnya.

  1. Suka Nge-Silent atau Matiin Ponsel

Baik di dalam ataupun di luar kelas, saya selalu pasang ponsel dalam mode diam. Sekali lagi, kecuali kalau ada yang bilang mau nelpon. Ini emang nyebelin banget. Temen Turki saya bahkan sempat marah-marah gegara berulang kali nelpon dalam waktu berbeda, nggak saya angkat. Alasannya simpel, ponselnya saya mode diam. Dia bahkan sampai bilang gini, “Habis ini aku nggak akan telepon kamu lagi.” Walhasil, saya pun harus minta maaf dan membujuknya sampai kejer. :mrgreen:

  1. Selalu Menolak untuk Nelpon Duluan

Ini sih tergantung. Kalau nelpon keluarga dan teman/seseorang yang udah dikenal sih nggak apa-apa. Tapi kalau nelpon orang yang baru kenal? Duh, telephonobia ini beneran mengganggu ketika si pengidap jadi panitia sebuah kegiatan dimana ia harus nelponin orang-orang yang bahkan belum pernah ia temui.

Temen : “Telepon A gih.”

Pengidap : “Kamu gih yang telepon.”

Temen : “Nggak ada pulsa? Ni pakai punyaku.”

Pengidap : “Nggak mau. Kamu aja deh.”

Temen : “Kenapa ih tinggal nelpon juga?!”

Akhirnya pun berantem cuma gegara hal “simpel”. Padahal, kalian tahu nggak sih kalau pengidap telephonobia itu bakal terserang keringat dingin dadakan setiap kali nelpon orang baru?

  1. Lebih Suka Ketemu Langsung

Meskipun sama-sama menghadapi orang, pengidap telephonobia cenderung lebih suka ketemu langsung dengan orang lain dan bukannya melalui telepon.

Saya lebih suka empat mata gini daripada lewat telepon. Kita nggak pernah tahu di ujung sono tuh si lawan bicara kita lagi sama siapa dan ngapain. Rasanya lebih bebas berekspresi aja kalau ketemu langsung.

Tapi masalah juga sih kalau ketemu langsung banyak orang. Kalau cuma berdua atau bertiga atau berempat  deh maksimal… kan lebih leluasa. Eh malah curhat! Ini nggak termasuk ciri-ciri pengindap telephonobia ya. Tapi si dominan introvert. :mrgreen:

  1. Kalau Nelpon Suka Menyendiri

Ada orang yang nyaman-nyaman aja nelpon di depan orang lain. Tapi ada juga yang nggak nyaman nelpon di antara banyak orang. Si pengidap telephonobia ini biasanya suka mojok kalau nelpon. Bukan karena ia ngomong macem-macem di telpon. Tapi, ia merasa aneh aja kalau ketawa-ketawa sambil nelpon dan dilihatin orang lain. Plus, nelpon di depan orang lain itu nggak bebas, tau!

  1. Suka Bilang, “Oh oke kalau gitu” dan Sejenisnya

“Iya ya ya”

“Yaudah kalau gitu sampai ketemu nanti.”

“Ok ok ok.”

Yang lebih jelas lagi, “Eh aku harus ini nih…” meskipun sebenarnya nggak lagi ngapa-ngapain juga. Penyebabnya simpel, yaitu pengin telepon segera berakhir. Atau kalau lagi kurang kerjaan, sok sok an nipu sinyal lagi jelek padahal si dianya lagi ngeremesin plastik biar berisik kayak bunyi angin. Konyol banget pokoknya.

Udah, segitu aja dulu ya. Belum kepikiran tanda-tanda lainnya. Jangan serius-serius bacanya. Artikel ini cuma buat seneng-seneng kok. :mrgreen: Eh tapi telephonobia emang beneran ada loh. Jangan anggap enteng phobia ini. Mari diatasi! Hohoho

Iklan

17 thoughts on “6 Tanda Kamu Mengindap Telephonobia

  1. wah baru tau yaaah kalo ada phobia jenis ini, aku pikir itu wajar aja, karena saya juga lebih cenderung ga suka di telpon dan kebiasaan ga ngangkat telpon hehe atau lama angkat telponnya

    Suka

  2. Hahaha kalau saya sih lebih cenderung ke poin nomor 5 tuh mbak, emang risih banget tau kalo lagi telfon diliatin orang. Kadang kalo di rumah pas ada yg nelfon ato saya yg nelfon gitu mesti jauh ke belakaaaangggg rumah, selain karena biar lebih enak nelfonnya juga sambil ngeliatin langit. Kali ajah sosok yg ditelfon itu bisa tergambar jelas di langit sana. #iniapa

    Suka

  3. Ping-balik: Telephonobia – Site Title

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s