Ramadan di Turki : Puasa Itu Nggak Berarti Pingsan

Naelil omong doang ih! Katanya mau istirahat dari nulis blog selama UAS dua minggu ini? Eh kok baru sehari UAS aja udah nulis lagi? :mrgreen:

Sebelumnya, selamat menjalankan ibadah puasa Ramadan ya teman-teman semua. Semoga puasanya lancar dan berkah. Mari berlomba-lomba dalam beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah! Ramadan Kareem! Ramadan Mubarek Olsun, canlarim!

Ini merupakan kali kedua saya menjalankan ibadah puasa Ramadan di negeri orang-lebih tepatnya Turki. Yang spesial dari tahun ini adalah bahwa hari pertama Ramadan tepat dengan hari pertama UAS. Bukan hanya itu, masuknya musim panas di Turki pun menjadikan kota Izmir (salah satu kota terpanas di Turki) bagai kejatuhan bola api. Ciyus. Feels like 35° Celcius meskipun sebetulnya cuma 30°.

Alhamdulillahnya, pagi ini (6/6/16) hujan turun rintik-rintik di kawasan Bornova di mana kampus tercinta saya – Ege Universitesi – berada. Setelah lari terbirit-birit dengan payung menuju gedung fakultas, saya pun segera meluncur ke ruang ujian dan mendapati teman-teman saya sedang sibuk duduk atau berdiri bersama berlembar-lembar buku catatan sambil meneguk segelas minuman berwarna. Jeglek! Jangan kaget!

Meskipun Turki berpenduduk mayoritas Muslim, nyatanya bulan Ramadan gini di kota Izmir – kota tersekuler di Turki – masih dipenuhi oleh cafe dan rumah makan yang menebarkan aroma harum makanan ke segala penjuru. Kalau di Indonesia kan tiap kali Ramadan, pasti rumah makan tuh bakal buka dengan sembunyi-sembunyi atau ditutupin dikit. Orang-orang  bakal sembunyi juga kalau nggak puasa dan pengin makan. Tujuannya, untuk menghormati orang yang sedang berpuasa. Bahkan tidak jarang juga saya menjumpai teman yang sedang berhalangan puasa minta maaf berulang kali ketika tidak sengaja makan di depan teman lain yang berpuasa. Itu di Indonesia.

Turki justru kebaliknya. Namanya ujian ya, teman-teman pada bawa botol air mineral dingin ke kelas. Yah, buat mendinginkan kepala yang kebakar soal ujian. Hihi. Makanya itu, Ramadan pun terasa seperti hari-hari biasa. Tak ada bedanya.

Berbeda dengan di Indonesia, di Turki juga nggak ada tuh toa masjid yang woro-woro ngajakin sahur apalagi rombongan anak-anak yang keliling kampung bawa kentongan di tengah malam. Lebih nyeseknya adalah ketika malam takbiran. Jika di Indonesia semaraknya mungkin bisa mengalahkan semarak tahun baru. Malam takbiran di Turki normal seperti biasanya. Memang sih dikeesokan harinya juga ada yang namanya sholat id dan bertamu. Tapi, nggak ada tuh suara takbir bergema kencang di masjid sampai pagi.

Kembali ke masalah puasa nih. Karena tidak semua orang berpuasa, entah kenapa di Turki ini – atau lebih tepatnya Izmir – normal sekali untuk nanya ke orang lain, “Kamu puasa?” di bulan Ramadan.

Akibatnya, entah kenapa rasanya orang sini tuh lebay dalam menanggapi kegiatan berpuasa. Misalnya aja nih beberapa hal yang saya alami di hari ini.

Teman A (nggak puasa; pegang minuman dingin) : Kita ngerjain tugasnya di Cafe Z aja yuk!”

Teman B (puasa) : Um… di perpustakaan aja gimana? Aku lagi menghindari aroma makanan nih.

Teman A : Kamu puasa?

Teman B : (mengangguk)

Teman A : Aih…. (muka sedih)

Lalu kita pun mengerjakan tugas di perpustakaan kampus. Beberapa menit kemudian…

Teman A : Kayaknya udah cukup deh. Kalian pulang aja kan kalian puasa, pasti lelah. Biar aku aja yang ngerjain.

Saya : Eh jangan gitu, kita nggak apa-apa kok.

Teman A : Aku beneran nggak apa-apa. Lagian habis ini C (kekasih teman A) selesai ujian. Ntar kita bisa kerjain bareng. Nggak apa-apa ntar kita berdua kerjain semampunya dulu.

Ealah ternyata.

Akhinya, kita pun pisah.

Oh ya, sebelum kumpul buat ngerjain tugas tadi, saya dan teman B sebenarnya juga lagi kumpul sama teman D yang lagi puasa juga. Dia lemessss banget. Kita bertiga kan pergi bareng ke perpus sebelum teman A datang, si teman D ini pules tidur di atas meja. Tapi emang sebelum ke perpus tadi dia bilang gini sih, “Aku mau tidur 2 jam dulu di perpus.” Etdah!

Nah, teman D ini tuh juga lucu banget. Gara-gara lihat saya semangat dan sumringah hari ini, dia nanya, “Kamu nggak puasa ya?” Emang kalo puasa harus sedih, gitu, Om?

Hal ini mengingatkan saya akan kejadian tahun lalu di kelas bahasa Turki. Sebut saja teman asing ini sebagai M. Karena kita duduknya emang deket, saya sering ngobrol sama M ini. Suatu ketika ada perayaan ulang tahun di kelas, dia mengambilkan saya sepotong kue tar yang langsung saya tolak dengan ucapan terima kasih karena saat itu kebetulan saya sedang berpuasa.

Beberapa waktu kemudian, adalagi tuh perayaan ulang tahun di kelas yang menyebabkan adanya kegiatan bagi-bagi kue tar. M pun kembali berbaik hati ngambilin saya kue. Ketika melihat ekpresi saya, dia pun berujar, “Jangan bilang kamu puasa, lagi?”

Saya pun terkekeh sambil menggeleng.

“Kamu tuh jangan suka menyiksa diri deh. Emang nggak cukup tuh puasa Ramadan? Tahu nggak, di negeraku tuh aku dan teman-teman suka pergi berenang seminggu sekali di bulan Ramadan. Jadi, kita bisa batalin puasa.”

“Jadi, selama bulan Ramadan, kalian nggak puasa sebanyak 4 kali?”

Ia mengangguk khusyuk.

Lalu, sayapun menyadari betapa strong-nya orang Indonesia itu. Apalagi para pekerja lapangan yang udah panas-panasan dan masih berpuasa. Misalnya aja para petani :’)

Eh tapi tergantung juga sih. Saya waktu kelas 2 SMA sempat menjalani bulan Ramadan sebagai seorang petani. Hihi. Tiap sore gitu, saya dan nenek pergi ke sawah untuk merawat sayuran pare dari baby sampai dewasa. Puasa tuh jadi nggak kerasa karena happy. Pulangnya, bisa sambil lihat langit memerah jingga. Cantik banget! Uh, jadi rindu masa itu…

Udah ah jadi OOT gini kan :mrgreen:

Adalagi nih kisah teman sekamar yang pas lagi puasa ditugaskan untuk nge-lab, teman-temannya pada  bilang gini, “Udah udah cukup, kamu duduk aja.”

Kadang tuh mikir. Ya emang sih puasa itu kadang laper. Apalagi puasa di Turki itu kisaran 17-18 jam. Tapi nggak segitunya juga, kali. Masa iya tiap kali puasa, jatuh tepar dari sahur sampai buka, kan nggak mungkin. Lagian, Ramadan itu kan kesempatan besar buat berlomba-lomba dalam beribadah. Meski tidur itu baik –daripada gosipin orang- tapi bukankah lebih elok apabila ngabuburit sambil membaca Qur’an? Hehehe itu misal. Atau sambil bantuin ibu bikin menu berbuka? Ah, jadi pengin segera mudik kan ih. T.T

*lanjut belajar buat UAS hari Selasa besok (7/6/16)*

Iklan

8 thoughts on “Ramadan di Turki : Puasa Itu Nggak Berarti Pingsan

  1. Iyaya lebay bgt, pdhl Turki kan islam, sm puasa harusnya biasa aja kan ya g mgkn pingsan juga..hahaha
    Btw ak suka ikutin blog mu. Oo km banyuwangi to..ak org cirebon tp krja di surbya, bnyk tmen ku dr area bnyuwangi dn skitarnya..

    Suka

    • Hahaha iya mungkin selain itu karena saya tinggal di kota yang paling sekuler di Turki, Kak. Paling beda lah dibanding Istanbul, Konya, Bursa yang alim hehe.
      Oh iya? Hehe main, Kak, ke Banyuwangi 😀

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s