Rasanya Menjadi Seorang Kakak

Jelang usia yang ke-17, orang tua saya dikaruniai momongan kedua. Duh, senangnya. Sudah sejak dulu saya mendambakan saudara sekandungan. Namun apa daya, Allah SWT belum memberikannya sampai usia saya jelang 17 tahun. Alhamdulillah, biarpun jarak usia kita berdua belasan tahun, kedekatan kita kayak kartu pos dan perangko.

Jauh dulu ketika adik saya belum lahir, saya memimpikan seorang kakak laki-laki dan kakak perempuan. Walau itu tidak mungkin haha. Kalau saya punya kakak laki-laki, saya bisa mudah kemana-mana tanpa bersusah payah naik motor sendiri. Tinggal duduk diboncengan, tancap, Banggg! *ojek, kaleee

Selain itu, saya juga bisa memperoleh perlindungan ektra dari senior-senior kejam ketika di sekolah. Hihi. Oke, ini lebay kebanyakan nonton sinetron. Intinya sih berasa keren aja gitu semisal saya baru masuk SMA eh kakak laki-laki saya udah kelas 3. Paling enggak, nemenin saya setahun di sekolah sekalian nebeng.

Itu untuk kakak laki-laki.

Kalau kakak perempuan, saya maunya yang ketika saya baru masuk SMA, dia udah kuliah. Jadi enak buat curhat berbagai macam hal. Emang sih bisa curhat sama ayah dan ibu. Tapi pasti beda rasanya kalau curhat sama saudara. Gitu sih ngebayanginnya. Nggak tahu lagi kenyataannya.

Hm.

Setelah sekian lama sendiri, akhirnya saya punya adik. Rasanya tuh nano-nano. Pas awal kelahiran si adek sih saya jealous abis karena perhatian yang dulunya jadi milik saya seutuhnya, dibagi untuk adik. Hahaha. Padahal 17 tahun itu udah gede, Non. Gede.

Eh, seterusnya justru saya makin sayang sama si adik. Tiap kali dia nangis sampai merah semua gitu wajahnya, saya ikutan sedih. Kalau dia lagi dimarahin, sayanya nggak tega lihat dan pengin banget langsung gendong dia dan bawa lari.

Pas pulang ke Indonesia kemarin, saya habisin waktu sama dia yang kebetulan emang udah 3 tahun. Kalau gendong dia, saya jadi berasa emaknya soalnya beberapa teman seusia saya ada yang punya anak balita juga.  Walaupun demikian, saya happy aja ajak dia kemana-mana. Hasilnya, dia lengket bukan main dengan saya. Well, kita emang udah nggak ketemu lama, tapi selama itu pula telefon kita tidak pernah terputus. Ketika saya di Turki dan kami berkomunikasi via telefon, dia pasti akan menyanyikan saya lagu-lagu yang nggak jelas nadanya. Namun, saya udah senang bukan main. Maklum yah, 17 tahun jadi anak tunggal.

Sekitar 2 bulan kemarin kita bersama terus. Nenek saya mengingatkan untuk tidak terlalu lengket dengan adik supaya nanti nggak susah pas saya pergi ke Turki. Selama saya di Jakarta, si adik rajin banget nelpon saya tiap hari. Katanya, kangen. Duh, hati kakak mana yang tidak menangis, coba? Adik saya ini emang pinter banget ngegombal.

Baru sampai di Turki, si ibu cerita kalau adik suka nanyain saya. Seringkali lihat foto-foto saya dan bilang, “Adik S*** sedih nggak punya kakak.” atau “Adik S*** kok ingat kakak terus ya…” Ya Allah…

Kolase foto kebersamaan kami berdua terus saja berputar di kepala saya. Waktu terindah adalah setiap kali dia membangunkan saya. Dulu sebelum saya punya adik, saya selalu kegirangan tiap kali dibangunin oleh keponakan-keponakan saya. Biarpun ngebanguninnya pakai berisik, ditindih, ditimpuk bantal, tetap aja senang. Setelah adik saya lahir pun, saya suka sekali dibangunin dia. Kalau nggak gitu, masa kami nyampulin buku bersama dimana adik selalu habisin double tip saya buat ditempelin ke pintu-pintu juga indah. Biarpun kadang sebel karena harus bolak-balik beli double tip, demi membuatnya tertawa riang, kakak ikhlas, Dek.

Yang mungkin bikin cukup lelah menghadapi si adik adalah ketika dia mulai bertanya tiada henti. Banyak orang yang mengatainya cerewet. Tapi percayalah, dia hanya ingin tahu. Saya pun kadang dibuat gelagapan dengan pertanyaan-pertanyaan polosnya yang beragam. Mau jadi wartawan, Dek?

Selain bertanya, dia juga gemar sekali berbagi nasihat walau usianya masih 3 tahun.

“Kakak jangan makan pedas nanti sakit perutnya.”

“Kakak hati-hati di jalan. Kalau nyeberang (jalan) tengok kanan kiri.”

Kayak emak banget dah dia.

Eh, ada satu lagi yang bikin saya cukup lelah menghadapinya. Selama libur summer kemarin, dia selalu minta tidur bareng saya. Padahal, saya hobi begadang. Kan jadi gagal rencana ngerjain ini-itu tengah malam karena sisa harinya, dia bakal mengekori saya kesana-kemari. Tau, apa jawabannya ketika saya tanya alasannya selalu mengekor?

“Habis adik S*** sayang kakak.”

Duh ini anak, siapa sih yang ngajarin ngegombal?

Soalnya tiap kali tidur bersama, yang tidur duluan tuh selalu saya. Bukan dia. Eh, tau-tau pas bangun, seluruh isi kamar bau minyak angin. Ya, dia hobi sekali menaburi lantai dengan berbagai hal. Kalau nggak gitu, mindahin perabotan bahkan kunci-kuncian yang bikin panik orang serumah.

Aih, sayang… rasanya rindu sekali. Jadi seorang kakak indah juga. Padahal kata beberapa teman saya, enakan jadi anak tunggal supaya bisa dimanja. Enggak juga, tau!

Punya saudara justru lebih menyenangkan. Saya senang sekali ketika ada rasa ingin selalu membuatnya nyaman dan aman. Begitu pula rasa manis ketika dia manja sekali kepada saya. Hahaha. Pokoknya, indah deh punya saudara. Dannnnnn, jadi seorang kakak juga amat menyenangkan ternyata 😀 Coba deh usia kami nggak sejauh ini. Tapi nggak apa-apa. Hihi.

Nih foto kami berdua.

20160830_154237.jpg

Maaf, fotonya nggak jelas. Lagi pengin upload sekaligus ng-sensor. Haha.

Akhir kata, sayangilah saudaramu. Karena kalau udah jauh, sulit sekali untuk memendam rindu. ❤

Iklan

6 thoughts on “Rasanya Menjadi Seorang Kakak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s